#100DPS Day 28: Magang Hari Terakhir

Nggak terasa, saya sudah selesai magang.

Wah, padahal rasanya baru kemarin saya bikin post tentang magang hari pertama. (Pret, padahal dari kemarin bilang rasanya magang lama banget).

Iya, ternyata magang tidak se-menyeramkan itu. Dulu saya sering bertanya-tanya “gimana ya rasanya magang?” atau “gimana ya rasanya kerja di kantor? ga kebayang ih seorang Aulia yang masih 19 tahun udah kerja di kantor”. Sekarang pertanyaan-pertanyaan dalam pikiran itu sudah terjawab.

Rasanya? Luar biasa.

Nggak ding, biasa aja.

Gimana yah, ya gitu. Magang itu ya gitu. Asik sih. Apalagi di kantor saya itu orangnya asik-asik juga. Nggak nyangka di tempat magang ternyata ada yang suka nonton drama jepang sama anime jepang juga. Ujung-ujungnya malah fangirling bareng.

Setiap hari adaaaa aja hal yang dibecandain. Ga jarang juga kita yang anak magang malah ngebully atasan. CEO-nya pun baik banget, ramah, dan membaur sama kita yang anak magang.

Kerjaan setiap hari ada aja yang bikin ketawa. Dari mulai ngetawain tweet aneh orang-orang, sampe keyword assessment tentang kondom yang bikin cowo ngakak-ngakak dan cewe teriak-teriak geleuh. Hah, ada-ada aja lah pokoknya.

Sampe akhirnya kemarin adalah hari terakhir saya, Rio dan Rizal magang. Kita datang ke kantor untuk minta nilai. Alhamdulillah nilainya memuaskan kok.

Ternyata sedih juga ya pisah sama teman-teman di kantor. Sebelum pulang, kita nyempetin untuk foto bareng dan peluk-pelukan dulu. Bukannya mengharukan malah jadi kocak. Ah, selalu begitu.

Anyway, ini dia foto-foto hari terakhir magang:

Data Analyst :D
Data Analyst 😀

 

Saya-Kak Fitri-Kak Mila
Saya-Kak Fitri-Kak Mila

 

Rizal-Saya-Rio :*
Rizal-Saya-Rio :*

Bener-bener nggak terasa dulu foto bertiga nya masih di luar, di tempat tongkrongan makan kalo lagi magang. Sekarang fotonya di meja kerja :’)

Advertisements

#100DPS Day 27: AIESEC, Organizing Committee, dan Lika-Likunya

Dear God!

Hal yang paling berharga di semester 6 ini adalah tidur dan kesehatan.

Setelah saya selesai dari tanggung jawab saya menjadi Wakil Ketua BEM, saya kira saya bakal santai-santai gitu.

TERNYATA SANTAI ITU CUMA MITOS.

Di semester 6 ini ternyata banyak banget yang dikerjain. Selain kuliah, ada meltit (metlit itu diitungnya diluar kuliah ya soalnya nyita waktu sekali -_-), magang, kerja, panitia AIESEC, masih aktif di CCI, dan sekarang saya sedang merintis bisnis baru.

Kalo kata teman saya sih gini “gila lu sibuk banget sih, gue jadi elu mah udah tewas kali”. Yah alhamdulillah sih sampe sekarang saya masih hidup dan masih bisa luangin waktu untuk nulis blog.

Nah, salah satu hal sangat menyita waktu saya di semester 6 ini adalah AIESEC. Kenapa?

Saya waktu itu ikut recruitment AIESEC, dan ternyata saya diterima. Walaupun saya waktu itu daftar di posisi apa, dan malah keterima di posisi yang saya nggak pilih. Saya dapat tanggung jawab sebagai OC Program & Logistic for Global Youth Festival 2014. Apaan tuh?

Kalo bahasa gaulnya sih Kadiv Acara & Logistiknya Global Youth Festival (GYF). Ini adalah pengalaman pertama saya ikut kepanitiaan. Sumpah. Norak kan ya?

Nggak lama sebelum saya keterima magang di NoLimit, saya sempat nyari-nyari lowongan magang dan lowongan kerja. Sempat lihat ada lowongan kerja di sebuah event organizer, saat saya lihat persyaratannya ada “sudah pernah membuat/berkerja dalam pembuatan event”. Wah saya langsung terpikir, saya ini belum pernah ikut kepanitiaan selama di kampus. Kerjaan saya selalu jadi organisator. Selalu “nyuruh-nyuruh” orang. Lalu saya terpikir, wah saya harus punya pengalaman bikin event nih, buat syarat kalau suatu saat saya mau kerja di sebuah event organizer.

Kemudian Allah menjawabnya.

Saya jadi OC Program & Logistic itu. Wah, greget sekali bukan? Belum pernah ikut kepanitiaan, pas ikut tau-tau jadi kadiv dengan double job. Merancang acara untuk lingkup satu universitas. Hebatnya lagi, saya tidak punya anggota divisi. Kepanitiaan ini hanya berisi 4 orang termasuk Ketua Pelaksananya. Dan 4 orang itu cewek semua, yang badannya pada kecil-kecil :’)

Kita berempat merancang dan menyusun event ini selama satu bulan. Dari mulai konsep, dana dan segala macemnya kita urusin semua. Alhamdulillah kita dapat banyak banget bantuan dari kakak-kakak AIESEC terdahulu. Ah God, mereka baik sekali aku terharu :’)

Dan di hari-H hectic sekali. Dari mulai hujan, jack gitar yang terlalu pendek, accoustic performer yang tak kunjung tampak dan banyak hal lain. Saya panik tak karuan. Yah gimana namanya juga belum pernah ikut kepanitiaan gini.

Lalala, lilili, lalu acara selesai. Selesai acara kami langsung evaluasi bersama kakak-kakak dan para petinggi AIESEC yang juga hadir di GYF. Saya deg-degan, gemeteran dan segala macem. Yah gimana ga deg-degan coba, saya yang jadi kadiv acaranya. But………..

It turns out to be great. They say that the event is very great and well-organized. God, I’m so happy!!!!

Sumpah seneng banget rasanya, pertama kali bikin event, dan langsung event gede, dan feedback nya bagus. Walau capeknya banget-bangetan, tapi senengnya juga banget-bangetan. Ini semua berkat kerjasama dari team saya, performer, dan AIESEC-er yang membantu. Yang nggak ketinggalan, yang bikin acaranya jadi rame banget adalah MC-nya yang super pecyaaaaaaaah!!!!

THANK YOU SO MUCH FOR YOU!!!!!!

AIESECer yang membantu saya :D

WIth team & MC kece :D