#100DPS Day 58: Malu Minta Maaf

Suatu sore, saya lagi duduk manis di depan komputer di tempat fotokopi dan print sekitaran kampus. Lagi nungguin ngeprint ceritanya.

Di sebelah saya ada sepasang cowo-cewe yang berisik banget, perkara ngeprint tugas aja si cowo marah-marah sama ceweknya gara-gara typo. 

Cowo: ah, salah ketik nih! Benerin benerin!

Cewe: kan tadi aku udah bilang cek dulu sebelum print.

Cowo: ah gimana sih! Udah buruan benerin!

Duh bro, punya tangan kan? Kerjain tugas sendiri lah -_-

Ga cuma itu, di depan etalase berdiri seorang bapak-bapak yang usianya sekitar 40-50 tahunan lah. Si bapak lagi menunggu abang fotokopian yang sedang mengerjakan orderannya. Kayaknya sih suruh ngejilid atau apa gitu.

Tiba-tiba si bapak bilang gini..

Bapak: lho itu jangan digituin!

Abang: biar sekalian pak..

Bapak: beda itu beda, jangan disatuin. Kamu nggak ngerti ya apa yang saya bilang?!

Begitu ujar si bapak dengan nada suara yang meninggi.

Si abang pun memberikan pembelaan..

Abang: bukan pak ini biar sekalian aja, nanti dipisah lagi.

Bapak: oh gitu.. Yasudah, maafin saya ya.

Wah, lihatkah sesuatu disitu?

Dari percakapan di atas saya menangkap ada perbedaan antara si cowo dan bapak-bapak. Yaitu yang satu muda yang satu tua wkwkwk.

Becanda deng.

Bedanya adalah, si cowo gamau mengakui kalo kesalahan yang terjadi disitu juga kesalahannya. Sedangkan si bapak-bapak, mau mengakui kalau dia salah dan meminta maaf atas kesalahannya.

Mungkin kata-kata si bapak memang kasar dan bernada tinggi. Benar-benar seperti orang marah. Tapi setelah dia mendengar pembelaan si abang fotokopi, dia tau bahwa yang ia sangka itu tidak benar. Maka itu ia meminta maaf.

Dipikir-pikir, sekarang itu susah ya nemu orang yang mau mengakui kesalahan dan minta maaf. Kebanyakan orang gengsi kalo tau mereka salah. Bukannya minta maaf malah balik menyalahkan, atau ya diam aja.

Tapi hati-hati, yang jadi sasaran bisa jadi sakit hati loh. 

Apa susahnya sih minta maaf? Nggak ngeluarin duit padahal -_-

Dari situ saya belajar, lain kali kalo ada kesalahan ya akui saja. Minta maaf. Bersyukurlah kalo masih diingatkan mana yang benar.

Karena sesungguhnya yang lebih buruk adalah saat kita dibiarkan terjatuh dalam kesalahan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s