Sabtu Siang di 7SpeedCoffee

Haru Sabtu saya janjian dengan Widita untuk ke JCC, kami mau beli tiket kereta api yang lagi diskon. Ternyata sesampainya di JCC, antrian mengular sangat panjang dan tidak manusiawi.

Karena saya masih bisa berpikir logis dan masih sayang nyawa, setelah bertemu dengan Widita, kami memutuskan untuk nongkrong sambil ngopi aja di coffee shop yang baru buka di Kemang.

Nggak baru banget sih, cuman baru pindah ke Kemang. Tadinya di Cipete. Namanya 7SpeedCoffee. Eh ternyata Rio menyusul juga, akhirnya kami ngobrol-ngobrol dan ngopi bertiga disana.

Tidak lupa foto-foto tentunya:



Thanks for reading! ๐Ÿ™‚

Advertisements

Ngopi di Gordi

Sebenarnya ini bukan pengalaman pertama saya mengunjungi Gordi sih. Hanya saja, baru sekarang saya sempet foto-foto lucu yang agak niat dikit. Seperti orang-orang yang datang ke Gordi pada umumnya.

Sebelumnya saya sudah beberapa kali mengunjungi coffee shop di bilangan Jeruk Purut ini, bahkan sejak belum resmi dibuka. Gara-gara sahabat dekat saya kerja disini, alhasil saya diajak ngupi-ngupi cantik disini.

Dulu sih kesan pertama saat mengunjungi Gordi, saya mikir “gilak, biaya investasi bangun coffee shop se-kece ini berapa ya?” Hahaha. Soalnya seriously, tempatnya kece banget.

Nah, hari minggu kemarin saya kesini bareng beberapa teman saya dan sempat foto-foto, gini nih hasilnya:

Gemesh banget sama foto ini sumpah. Taken by: Rizki Nasution.
Gemesh banget sama foto ini sumpah. Taken by: Rizki Nasution.
Rizki: eh liat tuh di belakang ada kadal!
Rizki: eh liat tuh di belakang ada kadal!
Nah ini dia fotografernya, Rizki Nasution.
Nah ini dia fotografernya, Rizki Nasution.
Bebas Ki, anggap aja rumah sendiri.
Bebas Ki, anggap aja rumah sendiri.

Santay lah pokoknya, yegak?
Santay lah pokoknya, yegak?

Ada yang kesenengan
Ada yang kesenengan

Mood.
Mood.

Playing with shadow
Playing with shadow

Chit-chat.
Chit-chat.

Baristas at Gordi.
Baristas at Gordi.

Le me difotoin Shaby.
Le me difotoin Shaby.





Jadi itulah kumpulan foto di Gordi HQ.

Buat yang ingin berkunjung, silakan googling “Gordi HQ” ya buat detail lokasinya ๐Ÿ™‚

#100DPS Day 81: Bubur Ayam Terenak Sepanjang Masa!

Di dekat rumah saya, ada seorang penjual bubur ayam gerobak yang suka nongkrong setiap pagi dan malam. Gerobaknya sederhana, tapi rasa bubur ayamnya sama sekali nggak sederhana.

Mamang bubur ayam ini sudah nangkring bersama gerobaknya dari jaman saya masih TK. Yang itu berarti dari 17 tahun yang lalu (duh jadi ketahuan deh tuanya). Berarti ada kemungkinan si mamang ini udah jualan dari sebelum saya masuk TK. Amazing bukan?

Yang bikin saya suka banget sama bubur ayam disini adalah rasanya yang konsisten enak. Bayangin aja, bertahun-tahun saya sarapan bubur ayam disini, rasanya selalu sama. Enak terus.

Komposisinya pun pas. Bubur, kaldu, ayam suwir, kecap, kerupuk, daun bawang, kacang kedelai goreng dan sambal. Racikannya selalu sama, dan pas. Kadang kalau kita makan di tempat rasanya akan berbeda dengan yang dibungkus bawa pulang. Disini nggak ada yang kayak gitu. Mau makan di tempat kek, dibawa pulang kek, dibawa ke kantor kek. Ya rasanya bakalan sama enaknya.

Disini juga disediakan pelengkap seperti sate ati-ampela dan sate usus. Herannya, rasa pelengkapnya pun sama. Dari kecil sampe udah lulus kuliah gini, kalo makan bubur dan pake sate, rasa satenya selalu sama.

Ajaib sekali kan!

Tadi pagi pun sebelum menulis postingan ini, saya sarapan bubur ayam disitu. Sebelum makan, nyempetin foto-foto dulu. Kali aja ntar mamangnya jadi terkenal, saya udah punya foto si bubur ayam legend ini hehehe.

Bubur Ayam Legend
Bubur Ayam Legend
Mamang Lagi Ngeracik Bubur Ayam Legend
Mamang Lagi Ngeracik Bubur Ayam Legend
Bubur Ayam & Sate Legend
Bubur Ayam & Sate Legend
Mamang Bubur Ayam Legend
Mamang Bubur Ayam Legend
Gerobak Bubur Ayam Legend
Gerobak Bubur Ayam Legend

Buat saya, ini adalah bubur ayam paling enak sedunia yang pernah saya makan semasa hidup saya (yaelah hidupnya juga baru bentar). Gitu deh pokoknya, enak!

#100DPS Day 51: SF Roastery, Tempat Ngopi Favorit!

Belakangan sejak nyekripsi, saya jadi sering nongkrong di tempat ngopi.

Loh? Ngopi? Bukannya sebelumnya saya nggak bisa minum kopi?

Iya, itu dulu. Semenjak saya diracunin sama temen-temen Telkom Hunter pas lagi kumpul di La Piccola Italia, saya diajarin ngopi. Dan untuk pertama kalinya, saya nggak sakit perut setelah ngopi. Ternyata memang, kopi yang berkualitas nggak akan bikin sakit perut. Dari situlah saya jadi sering ngopi.

Suatu hari, sepulang saya bimbingan di Geger Kalong saya diajak tiga orang teman saya untuk nongkrong-nongkrong cantik di tempat ngopi sembari skripsian. Saya menerima dengan senang hati ajakan mereka, lumayan lah sekalian ngilangin penat. Pilihan kami jatuh pada SF Roastery, selain karena saya penasaran, katanya sih harganya cukup terjangkau untuk kantong mahasiswa.

Sesampainya di SF Roastery, saya sih rada kaget. Karena lokasinya tidak familiar dan masuk-masuk di ruko gitu. Saya sih mikirnya “nemu aja tempat ngopi di daerah sini”.

Langsung saja saya masuk ke SF Roastery dan saya langsung disambut oleh semerbak aroma kopi yang menggugah. Warung kopi ini nggak gede-gede amat, tapi tempatnya cozy jadi saya betah berjam-jam nongkrong disini.

Karena saya udah lama nggak minum kopi, jadi saya meminta rekomendasi pilihan kopi pada teman saya, namanya Mas Emka. Dia merekomendasikan cappucino untuk saya, dengan alasan karena saya lagi nggak mau minum kopi yang berat-berat. Yasudah pilihan saya jatuh pada cappucino.

Setelah menunggu beberapa menit, pesanan saya tiba di meja. Sebelum disruput, foto dulu lah ya sedikit hehehe. Ini dia penampakan cappucino saya.

IMG_9545.JPG
Sebagai tambahan, saya juga memesan quiche (re: keesh) buat cemil-cemilan. Both the cappucino and quiche are great! I love ’em!

Disana saya juga sempet ngobrol-ngobrol sama ownernya dan ternyata orangnya kocak banget. Ada baristanya juga yang sering saya gangguin, namanya Kang Asep.

DSCF3400-2.jpg
SF Roastery ini lokasinya di Jalan Rajawali Timur No. 18, di belakang bank OCBC NISP Ruko Rajawali daerah deket Andir deh pokoknya. Di Bandung loh yaaa!ย Cari aja di google kalo bingung wkwkwk.

DSCF3421-2.jpg

DSCF3432-2.jpg

#100DPS Day 37: Bebek Goreng di Warung Dua Putri, Japanan

Kamis, 12 Juni 2014
20:02

Saya dan seorang teman saya sampai di Stasiun Surabaya Gubeng. Kami berangkat pukul 05:20 pagi tadi dari Stasiun Kiaracondong Bandung. Seharusnya kereta dijadwalkan tiba pada pukul 19:20 namun entah karena berhenti terlalu lama atau apa, kami tiba 40 menit lebih lambat.

Setibanya di Stasiun Gubeng kami dijemput oleh Pamannya teman saya. Kami langsung menuju daerah Pandaan. Namun di tengah perjalanan kami berhenti untuk makan malam.

Kami singgah di sebuah warung yang terletak di Jalan Japanan, Kecamatan Gempol, Kabupaten Mojokerto. Warung ini menjual macam-macam makanan, tapi konon yang paling recommended sih nasi bebeknya.

Alhasil saya tergoda untuk mencicipi nasi dan bebek gorengnya. Harganya cuma 13.000 rupiah saja. Sedangkan untuk minumnya saya pesan jeruk panas harganya 2.500 rupiah. Tidak lama menunggu, pesanan saya datang dan….

Ealah, bebeknya….

Karena saya memesan bagian paha, saya sudah berekspektasi tampilannya ya kayak paha bebek di warung-warung pada umumnya: paha bawah menyatu dengan paha atas, digoreng kering, dan dagingnya tidak begitu banyak.

Tapi ternyata saya salah, yang datang itu nasi dan sepotong paha bebek bagian bawah saja yang disajikan bersama lalapan timun dan daun kemangi. Lengkap dengan sambel dan bumbu bebeknya.

Paha bebeknya segede gini nih:

20140618-100553-36353812.jpg

Plus:
Rasa? Uenak tante!
Apalagi karena ada bumbu tambahan yang bikin rasanya lebih gurih lagi. Duhaduh, abis makan masih jilatin jari hahaha. Jorok ya? Biarin, enak.
Daging bebeknya tebel bangeeet! Nggak kayak bebek goreng pada umumnya yang kurus kering.
Nasinya juga lumayan banyak. Sambelnya nggak terlalu pedes, nggak terlalu manis juga. Pas.

Minus:
Daging bebeknya nggak se-empuk Bebek Ali Borme yang di Bandung. Tapi ga masalah karena ga keras-keras amat juga. Kecuali kalo yang makan pake behel hehehe.
Jeruk panasnya kurang rasa jeruk, gulanya agak kebanyakan. Yah tapi itu tergantung selera sih, kebetulan saya kurang suka gula. Maklum, udah manis.

Nah kalo soal harga, bisa diliat disini:

20140618-101943-37183963.jpg

Patut dicoba kalau sewaktu-waktu jalan-jalan ke daerah Japanan di Gempol, Mojokerto.